Events

Kata Legenda MotoGP : Pebalap Zaman Now Tak Punya Rasa Hormat

Gerah melihat sikap pebalap zaman now, legenda MotoGP akhirnya angkat suara.

Agung Pratnyawan | Husna Rahmayunita

Kevin Schwantz diapit Valentino Rossi dan Marc Marquez. (amoxifilia.com)
Kevin Schwantz diapit Valentino Rossi dan Marc Marquez. (amoxifilia.com)

Mobimoto.com - Ternyata kelakuan pebalap MotoGP zaman now tak luput dari perhatian sang legenda MotoGP Kevin Schwantz.

Kevin Schwantz seperti melihat ada kejanggalan di kepribadian masing-masing pebalap. Sangat berbeda dengan zamannya dahulu.

Pria berkebangsaan Amerika Serikat tersebut telah mencicipi asam garam kerasnya kehidupan sirkuit.

Dirinya aktif di MotoGP sejak tahun 1986 hingga 1995 dan berhasil menjadi juara dunia kelas 500 cc untuk pertama kalinya di tahun 1993.

Dan yang terakhir, ia berhasil naik podium pada tahun 1994 di British Grand Prix bersama Tim Suzuki.

Melihat kondisi yang ada di zaman sekarang, Kevin Schwantz merasa gerah dan sangat menyayangkannya.

Kevin Schwantz. (mcn.com)
Kevin Schwantz. (mcn.com)

 

Bahkan, ia tak sungkan melontarkan sindiran yang cukup keras kepada pebalap MotoGP zaman now.

Apalagi setelah melihat atmosfer kompetisi di Sirkuit Brno, Ceko belum lama ini

Kevin Schwantz menyebutkan jika pebalap zaman now  tak memiliki rasa hormat kepada sesamanya.

"Tidak ada komunikasi yang baik antar sesama, bahkan sampai di meja konferensi pers. Para pebalap sekarang tidak menghormati sesamanya," ujar Kevin Schwantz seperti yang dikutip dari laman paddock-gp.com.

Kevin Schwantz (motogp.com)
Kevin Schwantz (motogp.com)

 

Nyatanya memang kondisi dunia MotoGP zaman now sangat berbeda dengan zaman old, sesama pebalap kini saling menjaga gengsi dan cenderung menjatuhkan satu sama lain.

Padahal itu sangat ditentang keras oleh Kevin Schwantz. Menurutnya semua bisa hancur dalam sekali waktu karena ambisiusitas yang salah.

"Meraka harus berhenti terobsesi dengan persaingan. Ini bukan balapan terakhir di dunia, tetapi bisa jadi menjadi yang terakhir dalam hidupmu jika melakukan sesuatu yang bodoh," tambah Kevin Schwantz.

Tak cukup sampai di situ, legenda MotoGP tersebut juga sedikit membahas masa lalunya.

Di zamannya dahulu, sesama pebalap rukun dan tak jarang melakukan pertemuan bersama setelah balapan. Persaingan hanya terjadi di sirkuit, selebihnya berteman baik.

"Pada hari Minggu malam, setelah balapan kami pergi ke bar bersama-sama dan minum bir. Kami membahas perbedaan satu sama lain," tandas Kevin Schwantz.

Pebalap MotoGP zaman now sepertinya harus belajar kepribadian sama sang legenda Kevin Schwantz nih.

Berita Terkait

Berita Terkini