Motor

Tips agar Rantai Motor Tak Cepat Kendor, Begini Siasatnya

Berikut ini adalah beberapa tips agar rantai motor tidak cepat kendor dan tetap awet.

Cesar Uji Tawakal

Ilustrasi rantai motor. (http://motortrail.gazgas.com)
Ilustrasi rantai motor. (http://motortrail.gazgas.com)

Mobimoto.com - Rantai motor adalah salah satu komponen penting yang harus selalu dijaga kondisinya. Rantai motor yang kendor bisa menimbulkan masalah seperti bunyi berisik, gesekan, bahkan putus saat berkendara. Tentu saja hal ini sangat berbahaya bagi keselamatan pengendara. Oleh karena itu, berikut ini adalah beberapa tips agar rantai motor tidak cepat kendor dan tetap awet.

1. Periksa ketegangan rantai secara rutin

Ketegangan rantai yang ideal adalah sekitar 2-3 cm saat ditekan dengan jari. Jika terlalu kencang, rantai bisa cepat aus dan patah. Jika terlalu kendor, rantai bisa melorot dan lepas dari gir. Anda bisa mengatur ketegangan rantai dengan cara menggeser roda belakang ke depan atau ke belakang sesuai kebutuhan.

2. Bersihkan rantai dari kotoran dan debu yang menempel

Kotoran dan debu bisa menyebabkan gesekan dan karat pada rantai, sehingga mengurangi umur pakainya. Anda bisa membersihkan rantai dengan menggunakan sikat gigi bekas dan cairan pembersih khusus rantai. Setelah bersih, keringkan rantai dengan lap bersih atau kain flanel.

3. Olesi rantai dengan pelumas atau gemuk secara berkala

Pelumas atau gemuk berfungsi untuk melindungi rantai dari karat, gesekan, dan keausan. Anda bisa mengoleskan pelumas atau gemuk dengan menggunakan semprotan atau kuas. Pastikan seluruh bagian rantai terkena pelumas atau gemuk secara merata. Lakukan hal ini setiap 500 km sekali atau sesuai petunjuk pabrik.

4. Ganti rantai jika sudah aus atau rusak

Rantai yang sudah aus atau rusak tidak bisa lagi diatur ketegangannya, sehingga harus diganti dengan yang baru. Anda bisa mengetahui kondisi rantai dengan melihat warnanya, bentuknya, dan suaranya. Jika rantai sudah berkarat, berubah warna, melengkung, atau berbunyi kasar saat diputar, maka itu tandanya rantai sudah harus diganti.

5. Perhatikan juga kondisi gir depan dan belakang

Gir depan dan belakang adalah pasangan dari rantai, sehingga kondisinya juga mempengaruhi kinerja rantai. Jika gir depan atau belakang sudah aus atau rusak, maka rantai juga akan cepat kendor dan aus. Anda bisa mengecek kondisi gir dengan melihat giginya. Jika gigi gir sudah rata, tipis, atau patah, maka itu tandanya gir sudah harus diganti.

Demikianlah beberapa tips agar rantai motor tidak cepat kendor dan tetap awet. Semoga bermanfaat dan selamat berkendara!

Berita Terkait

Berita Terkini

Motor

Knalpot Racing, Benarkah Bikin Boros Bensin?

Ingin tahu fakta di balik mitos knalpot racing bikin boros bensin? Temukan penjelasan lengkapnya di sini, termasuk faktor yang memengaruhi konsumsi BBM dan hasil penelitiannya.